Tips Wisata

Mbelinger Store - Berburu Merchandise Ala Jawa



Mbelinger Store - Berburu Merchandise Ala Jawa

Spotunik.com - Berkunjung ke Jogja kurang lengkap rasanya jika tidak “berburu” oleh - oleh khas yang berkesan. Di Jogja terdapat Spot Unik, mungkin bisa disebut juga distro Jawa, yang menjual merchandise seperti kaos, topi/snapback, hoodie, tote bag, dengan desain kata-kata dan gambar yang memiliki pesan moral di dalamnya. Bisa berupa satire tanpa unsur sarkasme dan motivasi ringan dalam bahasa Jawa yang jenaka. Ya, nama distro Jawa itu Mbelinger Store. Mbelinger Store beralamat di Rejowinangun Kotagede, sebelah timur bonbin Gembira Loka, tepatnya di Jl. Kebun Raya 43, Jogjakarta. Cukup mudah kok. Jadi jangan sampai keblasuk apalagi keblinger ya… 

Mbelinger Store memiliki 4 produk dengan konsep desain dan delivery pesan moral yang berbeda pula:

 

 

 1  Jawa Mbeling

“Jawa Mbeling mengusung spirit kebersamaan merengkuh enom-enoman Jawa di negeri tercinta Indonesia. Jawa Mbeling tidak mau hanya menjadi penonton dan pencaci peristiwa degradasi moral. Jawa Mbeling mengajak Sampeyan sedaya, sedulur-sedulur mudha untuk berani nyemplung di arena silang-sengkarut budaya sebagai kanca yang peduli dan gemati.

Jawa Mbeling adalah laku tirakat tapa ngrame kita agar dapat dengan mudah manjing ajur-ajer. Mereka yang eling harus diguyubi. Mereka yang mbeling harus ditresnani.

Biarlah diklaim ndesa dan ndak punya tatakrama. Lebih sering dituding ndak sopan, urakan, berperilaku layaknya orang jalanan. Kita tetaplah warga bangsa yang menjaga persatuan. Kita tetaplah anak bangsa yang saben dina sinau dan mbudidaya mengamalkan life wisdom leluhur Nusantara.

Senajan mung sak klungsu kudu melu udhu. Jawa Mbeling berharap dapat ikut andil nyapih dia yang sedhih, ngajak ngguyu dia yang mecucu, nggawe mesem dia yang kucem. Bertahan urip bareng di jagad yang semakin peteng.

Senajan Mbeling Nanging Iseh Eling, itu sesanti kita…”

 

 2  Bijak Jawa

“Bijak Jawa menika wahana tumrap Panjenengan sedaya ingkang ngrumaosi dados tiyang Jawi saha sinten kemawon ingkang ngugemi adat kawicaksanan tetales sari-sarining kabudayan Jawi. Bijak Jawa kaangkah sageda minangka piranti manunggalipun manungsa Jawi.

Bijak Jawa lahir sebagai gerakan budaya manusia Jawa di tengah riuhnya arus informasi berbasis teknologi tinggi masa kini yang nyaris tanpa filter sama sekali.

Bijak Jawa sawega ngajak Panjenengan sedaya supados guyub saeka kapti. Sesarengan ndhudhah mutyara kapendhem tilaranipun leluhur tanah Jawi amrih lestantun pigunanipun minangka gegebenganipun gesang.

Pramila, sumangga Panjenengan ingkang tebih katuran nyaket. Wondene Panjenengan ingkang sampun caket sageda tansaya rumaket. Sumangga andum kawilujengan, nambal ingkang bedhah, nyulam ingkang suwek, amrih wetahipun kabudayan edi. Sumangga samat-sinamatan amrih ginayuhipun gegadhangan luhung. Sumangga gumolong kanthi giliging tekad. Mulya sajuga mulya sabangsa.

Berharap dapat menjadi penawar kerinduan bagai setitik embun di terik siang yang kering, Bijak Jawa mengajak Anda menyuratkan kembali pepatah-petitih yang telah lama mengendap di dalam batin setiap manusia Jawa untuk diuraikan siratan maknanya. Diamalkan sebagai peneguh jatidiri dalam pergumulan masyarakat lintas budaya di masa kini.”

 

Baca juga: 10 Makanan Tradisional Khas JogjaTips Nawar Harga di Pasar BeringharjoKeunikean Kuliner Sate Kere Pasar Beringharjo, Apa Rahasianya?

 

 3  Migunani

“Mbokmenawa kapinteranmu saiki wis sundhul langit. Nanging durung karuwan kowe klebu wong sing begja. Mbokmenawa sing begja malah sing bodho kae. Sebab dheweke wis gelem nularake kawruhe. Kawruhe sing mung sethithik kuwi ditularake marang tangga-teparo lan kancane. Diarani begja jalaran uripe entuk piguna. Kawruhe sing mung sethithik mau wis MIGUNANI tumrap wong akeh. Ora mung kanggo dheweke dhewe.

Mbokmenawa kasugihanmu wis numpuk ngungkuli dhuwure gunung Semeru. Nanging durung karuwan kowe klebu wong sing begja. Sedulurmu sing bandhane mung sagegem kae malah wis dadi wong begja. Jalaran gelem ngampirake wong liwat. Ngedum thiwul sapulukan. Nyuguhi banyu tawa seclegukan. Uripe ora muspra. Bandhane sing ora mbejaji mau malah wis nguripi wong liya. Senajan dudu kanca.

Hidup yang melulu disibukkan oleh kepentingan pemenuhan kebutuhan pribadi akan menurunkan martabat hingga titik nadir. Ada tapi sungguh-sungguh tidak ada. Maka tidak mungkin kebagian peluang mengaku berguna bagi semesta. 

MIGUNANI lahir untuk menemani Anda yang selama ini merasa berjuang sendirian demi menjadi orang berguna. Tidak selayaknya Anda menyerah kalah oleh iklim individual. Migunani siap selalu ada di sisi Anda. Mari kita bergandengan mesra agar semakin mampu MIGUNANI bagi sesama. 

Jika ada yang bertanya, “Kenapa harus MIGUNANI?” Jawab saja dengan pertanyaan, “Bukankah kita tidak bisa hidup sendiri?” Mungkin dia akan segera mengerti.”

 

 4  Mboiis

“Mboiis bukan sekadar merek dagang sandhangan. Mboiis adalah identitas untuk kalian yang merasa hidup di masa sekarang. Kalian yang Mboiis adalah kalian yang modern tapi tidak waton anyar dan liar. Responsif tapi tidak waton melu grudag-grudug. Adaptif tapi tidak waton katut. Orang Mboiis adalah mereka yang agresif tapi humanis.

Orang Mboiis senantiasa sadar bahwa segala gejala yang muncul di dalam kehidupan adalah keniscayaan. Masa lalu tidak dapat diulang, masa depan tidak dapat dielakkan, masa kini tidak boleh kosong tanpa isi. Setiap orang Mboiis pasti pintar membaca fenomena. Menjadikan akar kebudayaan sebagai rujukan. Memanfaatkan waktu luang dan tempat lapang untuk berbuat nyata. Menyambut masa depan dengan wajah berseri dan bangga.

Senajan ijazahe weton Jerman, ora banjur ngedan supaya keduman. Senajan tumpakane motor Jepang, ora banjur lali nembang lan parikan. Senajan sandhangane modis weton Perancis, ora banjur tegel marang waris. Wong Jawa sing Mboiis tansah kendel nanging ora kumendel. Tansah maju nanging ora kemajon.

Wong Mboiis selalu kritis tapi tidak asal ceriwis…”

 

 

Buat Anda yang tidak paham arti dan maksud dari tulisan maupun desainnya, coba Anda tanyakan ke teman Anda yang mengerti bahasa Jawa atau tanyakan langsung ke shopkeeper Mbelinger Store, maka dengan ramah mereka akan menjelaskannya. Cukup membuat penasaran kan? So, selamat berbelanja!